IF TOMORROW NEVER COMES

Bila kutahu ini akan menjadi terakhir kalinya kulihat dirimu terlelap tidur, Aku akan menyelimutimu dengan lebih rapat dan berdoa kepada Tuhan agar menjaga jiwamu.
Bila kutahu ini akan menjadi terakhir kalinya kulihat dirimu melangkah keluar pintu, Aku akan memelukmu erat dan menciummu dan memanggilmu kembali untuk melakukannya sekali lagi.
Bila kutahu ini akan menjadi terakhir kalinya kudengar suaramu memuji, Aku akan merekam setiap kata dan tindakan dan memutarnya lagi sepanjang sisa hariku.
Bila kutahu ini akan menjadi terakhir kalinya, aku akan meluangkan waktu ekstra satu atau dua menit, Untuk berhenti dan mengatakan “Aku mencintaimu” dan bukannya menganggap kau sudah tahu.
Jadi untuk berjaga-jaga seandainya esok tak pernah datang dan hanya hari inilah yang kupunya,  Aku ingin mengatakan betapa aku sangat mencintaimu dan kuharap kita takkan pernah lupa.
Esok tak dijanjikan kepada siapa pun, baik tua maupun muda. Dan hari ini mungkin kesempatan terakhirmu untuk memeluk erat orang tersayangmu.
Jadi, bila kau sedang menantikan esok, mengapa tidak melakukannya sekarang?
Karena bila esok tak pernah datang, kau pasti akan menyesali hari.
Saat kau tidak meluangkan waktu untuk memberikan sebuah senyuman, pelukan atau ciuman. Dan saat kau terlalu sibuk untuk memberi seorang yang ternyata merupakan permintaan terakhir mereka.
Jadi, dekap erat orang-orang tersayangmu hari ini dan bisikkan di telinga mereka, bahwa kau sangat mencintai mereka dan kau akan selalu menyayangi mereka.
Luangkan waktu untuk mengatakan “Aku menyesal”, “Maafkan aku”, Terima kasih”, atau “aku tidak apa-apa”
Dan bila esok tak pernah datang, kau takkan menyesali hari ini.
Efesus 5:16 dan pergunakanlah waktu yang ada, karena hari-hari ini adalah jahat. (Kak Yudi)

JATUH BANGUN AKU MENGEJARMU


Maaf, judul ini bukan theme song-nya Jay Anak Metropolitan, atau lagu dangdut miliknya Meggy Z. Ini adalah persoalan yang sering dihadapi anak-anak Tuhan dalam mengiring Tuhan, melayani Tuhan dan melakukan kehendak Allah. Ini memang realita hidup selama kita masih menumpang di dunia ini. Tetapi tidak sedikit yang kemudian menjadi putus asa, berpaling dari Tuhan dan meninggalkan-Nya.
            Ketika gagal menjaga hati kita untuk tidak terpengaruh kefasikan dunia ini. Ketika kita jatuh dalam menjaga kekudusan hidup kita dan gagal memenuhi tuntutan Allah untuk hidup sesuai dengan firman-Nya, kita mulai menyesal, menangis dan minta ampun kepada Tuhan. Namun bila keadaan ini terjadi berulang-ulang, kita akan mulai berpikir: “Kira-kira apakah Tuhan masih mau mengampuni saya?” Mungkin kita juga akan bernyanyi seperti Victor Hutabarat: “Tuhan...masihkah Kau mau mendengarkan doaku...” Saya katakan, selama Tuhan masih mengingatkan Anda untuk bertobat, berarti Ia masih mau mengampuni Anda dan memulihkan Anda.
            Dalam mengiring Tuhan, kita, manusia lemah ini, tak lepas dari kegagalan. Kita jatuh, bangun, jatuh lagi, bangun lagi, bahkan kita sampai babak-bundas (luka-luka atau lecet-lecet, red). Tetapi bila kita masih memiliki semangat untuk bangkit kembali, maka Allah akan mengaruniakan Anda kekuatan yang baru. Itu sebabnya kita harus mengandalkan Allah dan bukan kekuatan diri sendiri (baca: Yer 17:5, 7). Yang diperlukan ketika kita jatuh hanyalah datang kepada Allah, mohon pengampunan dan pemulihan dari Allah. Jangan menjadi lemah dan malu, tetapi juga jangan menjadi bebal dan menyalah-gunakan kasih dan pengampunan Allah untuk berbuat dosa lagi.
            Ketika Simon Petrus gagal menjaga komitmennya untuk mati bersama Tuhan (Mar 14:31), bahkan menyangkali-Nya tiga kali, ia menangis dan bertobat. Lain halnya dengan Yudas, setelah sadar ia mengkhianati Tuhannya, ia malah memilih mati ketimbang memohon pengampunan kepada Allah (Mat 27:4-5). Selagi pintu tobat belum tertutup. Selagi Roh Kudus dengan lembut mengingatkan Anda yang telah jatuh untuk bertobat. Jangan keraskan hati untuk segera bertobat dan datang kepada Allah. Sekalipun Anda jatuh, Anda harus segera bangun. Ingatlah kata Tuhan dalam Mazmur 37:23-24 - TUHAN menetapkan langkah-langkah orang yang hidupnya berkenan kepada-Nya; apabila ia jatuh, tidaklah sampai tergeletak, sebab TUHAN menopang tangannya. Sadarilah bahwa Anda tidak berjalan sendiri. Allah ada di samping Anda dan selalu siap menolong Anda. Anda harus tetap survive, jangan menjadi lemah. Sekalipun merasa lemah, perih karena lecet ketika jatuh, Anda harus tetap semangat untuk bangkit kembali. Tidak peduli, jatuh bangun aku mengejar-Mu.......

BUKAN ORANGNYA, TAPI BAJUNYA ???


Seorang pengemis yang kelaparan sedang berdiri di depan sebuah restoran, berharap ada seorang dermawan yang memberinya makan. Di dalam restoran itu ada seorang langganan yang sedang memesan makanan. Badannya sedikit tambun mengenakan setelan safari. Ia adalah seorang pejabat negeri yang cukup dikagumi.

            Melihat pengemis yang berdiri di luar itu, pak pejabat merasa iba hatinya. Ia segera memanggilnya dan mengajaknya makan. Namun pemilik restoran itu melarangnya, bahkan mengusirnya. Walaupun pak pejabat itu sudah berusaha meminta, tetapi pemilik restoran itu tetap berkeras melarangnya dengan alasan akan membuat hilang selera makan seluruh langganannya. Akhirnya pak pejabat itu tidak jadi makan. Ia keluar laru menghampiri sang pengemis dan mengajaknya naik Toyota Crown-nya.
            Sekitar satu kilometer dari restoran itu pak pejabat mengajak sang pengemis bertukar baju. Pengemis itu disuruhnya memakai setelan safari yang tentu saja kebesaran karena tubuhnya kurus, sementara pak pejabat memakai pakaian pengemis yang sudah lusuh dan kumal. Ia menyuruh sopirnya mengantarkan pengemis itu kembali ke restoran dan tentu saja pemilik restoran itu langsung mempersilakannya masuk dan menyediakan hidangan yang ia pesan. Sesaat kemudian pak pejabat pun datang untuk memesan makanan di restoran itu dan tentu saja ia pun diusir oleh pemilik restoran itu seperti pengemis-pengemis lainnya.
            Saya akhiri cerita ini sampai di sini dan mengajak kita berefleksi sejenak. Anda pasti bertanya, apa yang hendak saya sampaikan dengan ilustrasi cerita di atas? Begini, kadangkala atau seringkali (kalau bisa dikatakan demikian) manusia itu hanya melihat yang di luar saja, hanya penampilannya saja, lebih tepatnya. Dan kita, gereja Tuhan, pengurus gereja, juga sering melakukan ‘tradisi’ ini. Menyambut hangat dan manis orang-orang memakai ‘setelan safari’ seperti pak pejabat tadi, tetapi ‘dingin’ dan acuh kepada orang-orang yang memakai pakaian ‘kumal’ seperti sang pengemis. Saya sudah sering melihat faktanya, lha wong saya pernah mengalaminya. Waktu itu saya diundang mengadakan KKR Natal di sebuah gereja.
            Saya datang mengenakan baju batik, bukan jas. Panitia sekedar menyalami dan membiarkan saya mencari tempat duduk sendiri dan saya langsung memilih tempat paling belakang. Kebetulan ketua panitia yang kenal saya datang terlambat karena beberapa urusan. Begitu tiba waktu renungan, kebetulan juga ketua panitia datang dan langsung menyambut saya dengan hangat dan mempersilakan saya naik ke mimbar. Saya tahu panitia yang lain pasti diomeli oleh ketua panitia karena tidak mempersilakan saya duduk di kursi ‘khusus’ yang sudah disediakan untuk pembicara KKR. Begitu pulang mereka minta maaf, saya hanya tersenyum. “Itu sudah biasa,” kata saya.
            Manusia memang cenderung berbuat itu, tetapi Firman Tuhan dalam Yakobus 2:1-9 menasihatkan kepada kita supaya kita tidak ‘memandang muka’ apalagi dalam perkumpulan jemaat, sebab itu adalah kejahatan di mata Allah. Sebagaimana Tuhan Yesus menyambut semua orang (terutama orang lemah dan menderita), seharusnya kita juga bersikap demikian. Kita harus “welcome” kepada semua orang. Kaya atau miskin, cantik, tampan, atau biasa saja, langsing atau gemuk, tinggi atau pendek, berpakaian bagus atau kusam, semua kita sambut dengan hangat. Itulah yang menyukakan hati Allah. Sebab bila kita mengabaikan “salah satu saudara kita yang paling hina ini” sama halnya kita telah mengabaikan Tuhan (bnd Mat 25:45).
            Jadi, marilah kita memandang bajunya, eh maaf, bukan bajunya tetapi orangnya (jiwanya) bagi Tuhan. Amin?***

DOA ADALAH SESUATU YANG PASTI MENJADI KENYATAAN


            Doa adalah sesuatu yang pasti menjadi kenyataan. Ini bukan slogan tetapi suatu kebenaran yang hakiki dan merupakan kebutuhan yang penting bagi hidup manusia, seperti pentingnya nafas bagi kehidupan. Namun timbul pertanyaan: Apakah di abad ini masih ada orang yang mempercayai kuasa doa? Sesungguhnya keraguan ini sudah ada sejak zaman Tuhan Yesus. Oleh sebab itu dalam khotbah di bukit Yesus menegaskan, “Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu.” (Matius 7:7)

Mintalah...
            Minta berarti menyadari akan kebutuhan kita (Filipi 4:6). Setiap orang yang merasa membutuhkan tentu akan datang kepada orang yang sanggup memberi. Kalau kita merasa kita memerlukan Tuhan, maka kita harus datang kepada-Nya dengan hati yang merasa membutuhkan Dia.
            Minta berarti menyadari ketidakmampuan kita (Roma 3:9). Karena tidak mampu, maka kita harus datang kepada-Nya, sebab bila kita merasa mampu, maka Allah akan tinggal diam, tetapi kalau kita merasa tidak mampu, maka Ia akan turun tangan memberi pertolongan atas masalah kita.
            Minta berarti berharap dengan si pemberi (Kejadian 32:30). Berharap hanya kepada Yesus saja, karena bila kita berharap kepada manusia kita akan dikecewakan, tetapi bila kita berharap pada Allah, maka kita akan menerima apa yang kita harapkan dan tidak akan pernah dikecewakan!

Carilah...
Mencari berarti tidak berdiam diri tetapi berusaha (Yakobus 2:17). Orang yang mencari tidak akan berdiam diri. Ia tidak hanya tidur dan bermalas-malasan dan tidak melakukan apa-apa. Ia akan berusaha, aktif dan terus bergerak. Demikian juga bila kita mencari Allah, kita harus aktif dan tidak hanya berdiam diri.

Ketuklah...
Mengetuk berarti memerlukan kesabaran, ketabahan dan ketekunan (Roma 12:12). Seperti kisah seorang janda dan hakim yang lalim (Lukas 18:1-7). janda itu memiliki kesabaran, ketabahan dan ketekunan, akhirnya hakim itu mengabulkan permintaannya. Demikian juga dengan Allah yang sangat mengasihi kita, Ia akan mendengar doa kita, asal kita sabar, tabah dan tekun dalam doa. Asal kita tidak mudah menyerah dan tawar hati. Apalagi mencurigai Tuhan.
            Mintalah, ketuklah dan carilah...Dalam doa dan permohonanmu. Bila Engkau mulai lemah karena permintaanmu belum juga dikabulkan, teruslah berharap dan jangan menjadi lemah, sebab Tuhan Yesus akan memberikan apa yang kita minta tepat pada waktu-Nya. Amin. (Daniel Wahyudi, M.Pd.)

TUHAN PASTI PUNYA TUJUAN


Ada sebagian orang Kristen yang begitu mudah mengatakan bahwa orang yang mengalami bencana, kecelakaan, menderita sakit atau mati muda, adalah orang yang menanggung kutuk. Pendapat ini tentu tidak benar dan tidak sesuai dengan Firman Tuhan. Memang semua hal yang tidak baik dan merusak kehidupan manusia itu merupakan akibat dosa yang telah diperbuat oleh manusia. Tetapi bukan berarti kita dapat men-simple-kan semua hal-hal buruk itu adalah kutuk apalagi sampai membakukannya menjadi satu doktrin dalam Gereja. Kita perlu ingat bahwa segala kutuk telah dipatahkan oleh Yesus Kristus di kayu salib. Dan kutuk yang seharusnya kita tanggung telah dipatahkan oleh kuasa darah Yesus, sejak kita menyerahkan diri kita kepada-Nya dan menjadikan Dia Juruselamat pribadi kita.
            Marilah kita melihat sejenak Yohanes 9:1-3 : “Waktu Yesus sedang lewat, Ia melihat seorang yang buta sejak lahirnya.Murid-muridNya bertanya kepadaNya: "Rabi, siapakah yang berbuat dosa, orang ini sendiri atau orang tuanya, sehingga ia dilahirkan buta?" Jawab Yesus: "Bukan dia dan bukan juga orang tuanya, tetapi karena pekerjaan-pekerjaan Allah harus dinyatakan di dalam dia.”
            Murid-murid Tuhan Yesus memiliki pandangan yang keliru dalam melihat orang yang buta itu. Mereka juga memiliki pandangan bahwa orang yang cacat atau sakit adalah orang yang berdosa dan menanggung kutuk dosa. Tetapi di luar dugaan Yesus memiliki cara pandang yang berbeda. Yesus justru mengalihkan pandangan mereka yang salah kepada pemuliaan Allah Bapa. Allah memiliki satu tujuan dengan sakit atau cacat yang diderita orang yang buta sejak lahirnya itu.
            Dan memang benar, saya menemukan bahwa ketika seorang percaya mengalami hal-hal buruk seperti yang telah saya sebutkan di atas, itu bukan karena mereka menanggung kutuk, melainkan mereka sedang melakukan rencana Allah.
            Setidaknya ada dua kebenaran yang dapat kita pelajari tentang hal-hal buruk yang kita alami:
1. Allah memiliki satu tujuan atas hidup kita dengan hal-hal buruk yang kita alami.
2. Allah akan mengangkat penyakit atau penderitaan itu bila tujuan-Nya atas hidup kita tersebut telah tercapai
            Rasul Paulus memiliki ‘duri dalam daging’ sepanjang hidupnya. Beberapa sarjana penafsir Alkitab berpendapat bahwa Paulus menderita satu penyakit yang sering melemahkan tubuhnya. Sebagian berpendapat bahwa ia menderita sakit ayan (epilepsi), tetapi sebagian berpendapat bahwa ia menderita sakit mata yang menjijikkan. Paulus juga pernah menyinggung keadaan dirinya itu kepada jemaat Galatia (baca: Gal 4:14). Apakah Paulus seorang pendosa dan terkutuk? Tidak! Dia adalah pahlawan Allah yang memiliki kekuatan Roh yang luar biasa. Dia adalah penginjil terbesar lebih dari para penginjil sebelum dan sesudahnya.
            Perhatikan juga kehidupan Ayub. Ketika Allah mengizinkan iblis mencobai Ayub dengan berbagai bencana dan penyakit atas tubuhnya. Apakah kita akan mengatakan Ayub sebagai seorang yang terkutuk? Tidak! Ayub adalah orang yang saleh dan sangat berkenan di hati Allah, bahkan ketika hal-hal buruk itu terjadi atas hidupnya, ia tetap beriman kepada Allah dan tidak berbuat dosa (Ayub 2:10).
            Rasul Paulus mengatakan bahwa hal-hal buruk yang menimpa dirinya justru memperkaya anugerah Allah dalam dirinya. Di samping itu, Paulus beranggapan bahwa itu semua terjadi atas dirinya supaya ia tidak menjadi tinggi hati. Seringkali Allah mengajarkan banyak kebenaran justru pada waktu seseorang mengalami peristiwa yang buruk. Perhatikan ketika  Ayub menderita, pada saat itulah ia banyak berkomunikasi dengan Allah dan mengenal pribadi Allah yang sesungguhnya.
            Ketika seseorang terbaring sakit di rumah atau di rumah sakit dan hanya bisa memandang ke atas, di situlah Allah sedang bekerja. Ia akan menunjukkan hal-hal yang tersembunyi yang tidak dapat ditemukan pada saat kondisi orang itu baik-baik saja. Allah selalu punya maksud di balik semua peristiwa buruk dan tidak menyenangkan yang menimpa kita. Allah turut bekerja di balik semua itu untuk mendatangkan kebaikan bagi kita. Untuk mendewasakan iman kita atau ‘memaksa’ kita bersandar kepada-Nya.
            Kecelakaan, mengalami bencana atau menderita suatu penyakit, tidak selalu merupakan kutuk dosa. Hal semacam itu bisa saja terjadi atas kita selama kita masih tinggal di dunia fana ini. Memang kemah kita (red: tubuh) yang kita tinggali ini tidak kekal. Ia mudah lapuk dan rusak bahkan sekali waktu ia harus dibongkar. Tetapi kelak bila kita telah menerima tubuh kemuliaan dari Allah, maka segala hal-hal buruk itu tidak akan menimpa kita lagi.
            Jadi, bila Anda sudah menjadi anak Tuhan dan selalu setia beribadah kepada Allah, tetapi Anda menderita sakit atau mengalami bencana, jangan katakan Anda sedang menanggung kutuk. Namun katakanlah bahwa Allah sedang merancang satu tujuan untuk hidup Anda. Carilah maksud Allah itu lewat jam-jam doa Anda. Dan jadilah kuat dalam pengharapan dan iman kepada-Nya. Amin. (yd)

KASIH YANG DIBENCI TUHAN


Janganlah kamu mengasihi dunia dan apa yang ada di dalamnya. Jikalau orang mangasihi dunia, maka kasih akan Bapa tidak ada di dalam orang itu. Sebab semua yang ada di dalam dunia, yaitu keinginan daging dan keinginan mata serta keangkuhan hidup, bukanlah berasal dari Bapa, melainkan dari dunia. Dan dunia ini sedang lenyap dengan keinginannya, tetapi orang yang melakukan kehendak Allah tetap hidup selama-lamanya. (I Yoh 2:15-17).

Rasul Yohanes menjelaskan ada 3 sistem yang dipakai oleh dunia untuk menjerat anak-anak Tuhan agar jatuh dalam dosa: keinginan daging, keinginan mata, keangkuhan hidup (ay 16). Cara-cara yang sama inilah yang telah dipakai untuk menjerat hawa di Taman Eden: Perempuan itu melihat bahwa buah pohon itu baik untuk dimakan (keinginan daging), dan sedap kelihatannya (Keinginan mata), lagipula pohon itu menarik hati karena memberi pengertian (keangkuhan hidup), lalu ia mengambil dari buahnya (Kej 3:6) Inilah kasih yang dibenci Allah.
            Pertama, Keinginan daging meliputi apapun yang menarik sifat manusia yang berdosa. Daging bukan berarti tubuh, tetapi lebih berarti kepada sifat dasar manusia yang belum  diperbaharui sehingga ia buta akan kebenaran rohani (I Korintua 2:14). Daging kita warisi dari kelahiran jasmani. Jika kita percaya kepada Kristus, kita boleh mengambil bagian dalam kodrat Ilahi (II Petrus 1:4). Orang Kristen memiliki baik sifat lama (daging) maupun sifat baru (roh) dalam hidupnya. Betapa hebatnya pertarungan antara kedua sifat itu (Galatia 5:17-23).
            Allah memberi keinginan-keinginan dasar dan itu baik adanya. Rasa lapar, haus, lelah, sex itu bukan sesuatu yang  jahat. Tidak ada salahnya dengan makan, minum, tidur atau melahirkan anak. Namun jika sifat daging menguasai semuanya itu, maka akan menjadi nafsu-nafsu yang penuh dengan dosa. Lapar bukan dosa, tetapi kerakusan adalah dosa. Haus itu wajar, tetapi kemabukan adalah dosa. Tidur itu karunia Allah, tetapi kemalasan itu memalukan. Sex adalah pemberian Allah jika digunakan dengan benar, tetapi jika disalahgunakan, maka itu adalah kekejian di hadapan Allah. Lihat bagaimana dunia menjalankan kegiatannya. Ia menarik selera normal manusia dan menggoda kita untuk memuaskannya dengan cara-cara yang keliru. Kita dikelilingi daya pikat yang menarik sifat kita yang rendah dan daging kita memang lemah (Matius 26:41). Jika kita menyerah pada daging, maka akan terlihat buah-buah kedagingan dalam perbuatan kita (Galatia 5:19-21). Segala sesuatu yang dikatakan Allah tentang daging itu selalu negatif (baca: Roma 7:18, Yohanes 6:63, Filipi 3:3, Roma 13:14). Jadi, bila kita hidup untuk daging, maka kita menjalani kehidupan yang negatif dan sia-sia di hadapan Allah.
            Kedua, disebut sebagai keinginan mata. Kita harus sadar bahwa matapun punya selera. Saudara pasti pernah berkata atau mendengar ungkapan, “Ayo, kita cuci mata.” Keinginan mata bekerja dengan cara yang lebih halus. Yang dibicarakan di sini adalah kesenangan-kesenangan yang mengelabui intelektual seseorang. Bila kita membicarakan acara-acara di televisi yang tidak berguna, mungkin kita harus berdoa begini, “Lalukanlah mataku dari pada melihat hal yang hampa.” (Mazmur 119:37).
            Keinginan mata menyebabkan Akhan, seorang prajurit Israel, berbuat dosa (Yosua 7:21). Perhatikan pengakuannya, “Aku melihat di antara barang-barang jarahan itu.....aku mengingininya, lalu kuambil.” Padahal Allah telah memberi peringatan agar bangsa Israel tidak mengambil barang apapun dari kota Yerikho yang terkutuk itu.
            Mata adalah salah satu pintu gerbang ke dalam pikiran. Keinginan mata juga termasuk hal-hal yang dilihat mata yang kemudian membuat kita meragukan kuasa dan kasih Allah, termasuk penyelidikan-penyelidikan intelektual yang bertentangan dengan Firman Allah. Kadang-kadang memang orang Kristen terpaksa oleh situasi untuk menggunakan pikirannya ketimbang mempercayai Allah.  Berhati-hatilah untuk tidak membiarkan intelektual kita mendorong Allah ke belakang atau mengesampingkan-Nya.
            Ketiga, keangkuhan hidup. Kemuliaan Allah itu kaya dan penuh; kemuliaan manusia adalah kosong. Sebenarnya kata kebanggaan dalam bahasa Yunani dipakai untuk menggambarkan seorang pembual yang mencoba mempengaruhi orang-orang tentang kehebatan mereka. Orang-orang yang selalu mencoba menyalahkan yang lain dalam pengeluaran dan pendapatan mereka. Keangkuhan hiduplah yang mendorong mereka melakukan hal-hal yang demikian.
            Mengapa begitu banyak orang membeli rumah, mobil, perabot rumah tangga dan barang-barang furniture yang sebenarnya tidak mampu dibeli oleh mereka? Mengapa mereka mau tunduk kepada iklan untuk mengambil kredit rumah atau barang yang menyebabkan hutang mereka bertumpuk-tumpuk sedangkan kemampuan mereka jauh di bawah? Sebagian besar hal ini disebabkan oleh keinginan memberi kesan hebat kepada orang lain - disebabkan oleh keangkuhan hidup mereka. Mereka mungkin ingin supaya orang lain melihat betapa kaya dan berhasilnya kehidupan mereka.
            Kebanyakan dari kita mungkin kita tidak bertindak sampai sejauh itu, tetapi yang mengherankan betapa banyak hal-hal bodoh yang sering kita lakukan untuk menarik perhatian orang lain. Bahkan kadang kita rela mengorbankan kejujuran dan integritas kita untuk memperoleh  pengakuan orang bahwa kita hebat!
            Demikianlah dunia menarik orang Kristen melalui keinginan daging, keinginan mata dan keangkuhan hidup; dan sekali dunia mengambil alih salah satu dari sudut ini, maka seorang Kristen harus segera menyadarinya! Bila tidak, ia akan segera kehilangan kegembiraannya menerima kasih Bapa dan keinginannya melakukan kehendak Allah Bapa. Alkitab akan menjadi sangat membosankan dan berdoa menjadi satu pekerjaan yang sulit dan sia-sia saja. Bahkan persekutuan orang Kristen mungkin akan terasa hampa dan kering serta mengecewakan. Ini bukan berarti ada yang salah pada diri orang lain, tetapi yang salah adalah hati orang Kristen yang duniawi.
            Waspadalah, Roh memang penurut, tetapi daging lemah. hendaklah kita selalu berjaga-jaga dalam setiap doa kita. Hal itu akan membuat kita selalu siuman dan tidak terlena dengan iming-iming dunia ini. Janganlah kita lari dari kasih Allah dan pelayanan kita, dan mencintai dunia seperti yang dilakukan oleh Demas (II Timotius 4:10). Ingatlah bahwa dunia ini sedang binasa, jadi tidak ada gunanya kita mengasihinya. Pilih mana: Mengasihi Allah dan dibenci dunia atau mengasihi dunia tetapi dibenci Allah?**

Doa Seorang Anak Sekolah Minggu


Tuhan, sudah 120 kali aku meminta padaMu
Agar Tuhan mengganti guru sekolah mingguku

 Jangan kirim padaku
seorang guru sekolah minggu yang tidak siap
 Jangan kirim padaku
seorang guru sekolah minggu yang sering terlambat
Jangan kirim padaku
seorang guru sekolah minggu yang ketus dan galak
Jangan kirim padaku
seorang guru sekolah minggu yang tidak sayang padaku

Tapi kirim seorang guru yang baik seperti Yesus
Tidak usah indah suaranya namun ramah senyumnya
Tidak usah cantik parasnya namun menarik pribadinya
Tidak usah tegap badannya namun lembut hatinya
Tidak usah bagus bajunya namun rendah hatinya
Tidak usah baik ceritanya namun Kristus hidupnya

Agar ketika aku sedih aku dapat menangis dipelukannya
Ketika aku gembira dapat tertawa bersamanya
Ketika mama dan papa berselisih aku dapat berdoa dengannya

Tuhan, aku ingin guru sekolah minggu yang baik seperti Yesus

Doa itu memang ditujukan untuk guru sekolah minggu atau pendidik anak. Bila Saudara tergolong dalam golongan mereka, maka Saudara sebaiknya memperhatikan doa anak tersebut. Saya sengaja menunjukkan kepada Saudara doa ini. Dan ini adalah ungkapan hati seorang anak sekolah minggu yang ia tulis sendiri. Berapa banyak guru sekolah minggu yang seperti Yesus: penuh kasih, lembut dan selalu “welcome” kepada semua anak dari semua golongan? Berapa banyak guru sekolah minggu atau pendidik anak yang dapat menjadi ‘sahabat’ bagi anak-anak? Ruth Laufer pernah berkata bahwa bila perkataan dan pengajaran yang akan kita sampaikan ingin diterima anak, maka yang pertama harus diterima anak adalah pribadi kita. Kalau anak sudah tidak tertarik kepada kita, karena kita garang, suka marah, tidak lembut dan tidak mengasihi mereka, maka jangan harap apa yang kita sampaikan akan diterima mereka.
            Saya harap setelah guru-guru sekolah minggu dan para pendidik rohani anak membaca doa ini, mereka akan berubah dan lebih banyak belajar dari kehidupan Yesus yang penuh kasih kepada semua anak, baik miskin atau kaya. Yang rendah hati, lemah lembut dan selalu penuh perhatian kepada kelompok yang lemah ini. yd

AJI MUMPUNG


Pemimpin yang sederhana pada zaman sekarang ternyata tidak mudah ditemukan. Coba kita perhatikan para pemimpin di negara kita, entah itu yang duduk di parlemen, kabinet dan pejabat tinggi lainnya, berapa banyak yang bisa dijadikan teladan seorang pemimpin yang sederhana? Padahal kalau diperhatikan kehidupannya dahulu sebelum menjabat sebagai pimpinan, selalu menunjukkan hidup yang sederhana, bahkan ketika berkampanye dengan gencar mengkritik para pejabat yang hidup mewah dan menyalahgunakan uang negara. Tetapi apa yang terjadi pada saat ia berkesempatan duduk di kursi jabatan yang ‘empuk’ ? Ia menjadi lupa.
            Ketika mobil Kijangnya diganti dengan Corola, ia lupa pernah mengkritik mobil mewah yang dikendarai para anggota dewan. Ketika jas ‘kelas kaki lima’ berganti dengan jas ‘kelas Sogo’ ia mulai lupa untuk melihat ke bawah. Ketika gaji yang hanya ratusan ribu berganti puluhan juta, ia semakin ‘kemaruk’ (serakah: red). Itu saja belum cukup. Ia mulai menggunakan fasilitas pendidikan gratis untuk melanjutkan S1-nya yang pernah mandek, padahal seharusnya dana itu diberikan kepada anak bangsa yang tidak mampu membiayai uang sekolah. Bukan cuma itu, ia mulai suka jalan-jalan ke luar negeri yang tentu saja memakai anggaran negara. Ia menjadi lupa, lupa dan lupa. Lupa bagaimana dulu ia pernah ‘vocal’ dan jago membuat sindiran. Bahkan sekarang ia lupa seperti apa rasanya malu. Bayangkan membuat ‘kamar kecil’ yang seharusnya hanya menghabiskan beberapa juta rupiah saja, bisa menjadi ratusan juta. Bukankah benar memang sudah lupa rasanya malu? Yang ada dalam benaknya hanya kata “mumpung.”  Mumpung aku di atas, mumpung aku bisa, mumpung ada yang dimakan, dst.
            Hal serupa bisa saja terjadi dalam lingkungan gereja. Kemerosotan moral seperti ini pun tidak jarang kita jumpai pada jajaran kepemimpinan gereja. Pengerja yang dulu nampak kampungan dan selalu mengkritik gembalanya karena memiliki gaya hidup yang menurutnya tidak sepatutnya dimiliki oleh hamba Tuhan, sekarang berbalik 90 derajat. Ia mulai senang memakai jas yang licin, senang menggenggam ponselnya dan menyaringkan suaranya di mana saja. Ironis sekali bukan?
            “Hamba Tuhan kecil” ini mulai berlagak seperti “hamba Tuhan besar”. Apalagi bila gembala seniornya mulai memberi kepercayaan untuk menggantikan posisinya dalam urusan harian di gereja, karena gembala senior terlalu sibuk dengan pelayanan ke luar. Dia mulai menjadi ‘bos kecil’ yang berkuasa. Ia mulai memerintah dengan semena-mena para pekerja yunior. Kemana-mana naik mobil gereja dengan sopir pribadi. Ia mulai suka membentak bila urusan gereja tidak beres, berlaku tidak adil dan mulai mensejahterakan dirinya dan orang-orang di sekitarnya. Itu sebabnya seorang pekerja mulai menyindir dengan gaya lagu pujian Tuhan berkuasa, “Dia berkuasa... istrinya bersuka, anaknya bersuka....pekerja sengsara...” Ia lupa bagaimana susahnya ketika ia dulu masih menjadi pekerja yang kampungan. Ia marah ketika dikritik, dan melupakan bahwa dulu ia juga suka mengkritik.
            Saya tidak menunjuk kepada orang tertentu, tetapi kita semua memiliki kecenderungan untuk memanfaatkan ‘rasa nikmat’ yang dianugerahkan Allah kepada kita. Kita lebih cenderung menikmatinya sendiri dan menumpuk rasa nikmat itu dengan kemaruk daripada membaginya dengan orang lain yang pernah mengalami kesengsaraan seperti kita. Ketika kita di bawah, kita memprotes para pemimpin yang berada di atas dengan gaya hidup yang kita nilai tidak memberi teladan. Namun ketika kita di atas, kita cenderung melihat ke atas, tidak memperhatikan keadaan diri kita apalagi orang-orang yang berada di bawah kita. Satu hal lagi, setiap kita memiliki kecenderungan untuk me-nunjukkan kekuatan kita dengan menindas orang lain yang lebih lemah.
            Ingatlah, bila kita diberi kesempatan oleh Tuhan menduduki suatu jabatan atau menjadi seorang pemimpin, entah itu dalam dunia bisnis, kenegaraan atau pelayanan gerejani, jangan lupa diri. Jangan menjadi sombong dan lupa daratan. Jangan gunakan “aji mumpung” untuk memperkaya diri atau membangun kemegahan nama diri tanpa memperdulikan kehendak Allah atas diri kita. Jangan menjadi sewenang-wenang dan berlaku tidak adil. Semua itu tidak berkenan di mata Tuhan. Semua itu adalah penyebab doa kita tidak diperhatikan Allah, puasa dan ibadah kita sia-sia.
            Perhatikan Firman Tuhan dalam Yesaya 58, ada banyak kesalahan yang terjadi sehingga doa puasa umat Allah tidak berkenan kepada Allah. Ibadah kita pun tidak akan berkenan kepada Allah bila kita tidak bertindak sesuai dengan Firman-Nya. Perhatikan juga Yakobus 5:1-6, bukankah itu sudah cukup untuk membuat kita tidak menggunakan kekayaan, kekuasaan dan anugerah yang Tuhan berikan dengan semau kita sendiri? Kita tidak boleh berlaku tidak adil kepada orang yang lemah. Jangan berkata, mumpung saya berkuasa, saya akan menindasnya! Bayarlah apa yang menjadi hak para buruh, pegawai dan pekerjamu sesuai upah yang seharusnya mereka terima. Jangan bertindak lalim atau sewenang-wenang! Dan jangan gunakan kekayaan dan kedudukanmu sebagai sarana untuk berbuat dosa dan kejahatan di hadapan Allah!
            Jadilah pimpinan yang arif dan bijaksana. Jadilah atasan-atasan yang menghormati hak-hak para bawahan. Ambilah keputusan-keputusan yang bijak dan sesuai dengan Firman Allah, bukan kemauan diri sendiri. Berikan teladan yang baik, supaya banyak orang diberkati dan supaya Anda semakin dikasihi oleh Allah dan oleh para bawahanmu! - yoed’s

sumber gambar: http://kalaliterasi.com

AKADEMI BISNIS DIGITAL

Sudah tidak bisa bertahan lagi bisnis kita menggunakan cara kovensional, jamannya sudah berubah. Apa dong solusinya?

1. Jangan berhenti berbisnis konvensional karena tidak bisa kita pungkiri faktanya masih ada costemer kita yang masih membeli produk secara konvensional

2. Cobalah sekarang gunakan juga bisnis digital, karena anda juga akan melihat betapa dasyatnya bisnis digital.

Dengan bisnis digital omzet pendapatan anda akan naik berkali-kali lipat.

Karena sebagian besar orang hari ini mengakses dan menggunakan digital, mereka 24 jam dan 7 hari mengakses digital.

Digital sudah menjadi bagian hidup yang tidak bisa mereka tinggalkan.

Saatnya anda belajar dari sekarang, jangan sampai anda ketinggalan.

Merasa Gaptek?
Tidak punya uang?
Gak ada produknya?
Gak ada waktu belajarnya?

Itu bukan alasan karena kami akan memberikan solusi yang anda butuhkan

Klik Link di bawah ini sekarang juga, lihatlah dan rasakan hasilnya Gratis.

KLIK DISINI

Surat terbuka untuk para gembala dan pemimpin jemaat, dari guru sekolah minggumu...

Dear my Leader, My Spiritual Father, in my Church...
Kami hanya guru sekolah minggu, yang mungkin tidak terlalu penting buat Anda... Kami sering berpapasan dengan Anda, salaman dengan Anda, tapi tetap saja Anda tidak kenal kami...
Kami mengajar di Sekolah Minggu di gereja Anda sudah lama, tapi hampir tidak pernah Anda menengok kami, anak-anak sekolah minggumu, guru-guru sekolah minggumu, padahal Anda adalah bapak rohani kami...kami anak-anak Anda...tapi kami seperti yatim piatu, nggak pernah ditengokin, ditegur, diajak ngobrol oleh Anda selaku bapak rohani kami, pemimpin kami...
Kami yang sering dimarahi oleh orang-orang kepercayaan Anda, waktu kami GSM cerita terlalu singkat dan pengkotbah di ibadah umum lama, Anda memarahi kami "mengapa SM terlalu cepat selesai, tapi saat ibadah umum cepat selesai dan kami belum selesai mengajar, kami dimarahi, kenapa lama sekali, orang tua sudah menunggu...Kami sering merasa serba salah...
Kalau anak-anak lari-larian dan "mengganggu" ibadah umum, kami yang disalahkan...kalau banyak anak yang nggak mau ke ruang SM, kami juga yang disalahkan...kami kurang acara kreatif, kami salah, kami banyak acara kreatif sehingga menyerap banyak biaya, kami disalahkan juga...padahal Anda tahu, semua anggaran itu untuk anak-anak Anda juga...bukan untuk kami, kalaupun Anda memberi kami transport, itu tak seberapa, sekali makan habis, beda dengan pemain musik, WL, atau pengkotbah di ibadah umum, ini bukan iri ya...tapi inilah kenyataan... kami mengajar bisa seharian, karena ibadah di gereja Anda dari pagi sampai sore beberapa kali ibadah.. Bahkan saat kami mengambil konsumsi untuk GSM, kami dicurigai, kenapa banyak sekali? Hehehehe...Anda tahu, mengajar anak beda dengan mengajar orang dewasa, kami memang butuh guru yang banyak untuk menangani anak-anak yang banyak... idealnya satu guru hanya pegang 5-6 anak, Anda tahu, kami masih kekurangan tenaga guru, tapi Anda berkata kami terlalu banyak????
Dear my Leader, My Spiritual Father, in my Church...
Kami sering bertanya, apakah sebenarnya sekolah minggu ini masih diperlukan di gereja? Karena setiap kami mengajukan anggaran untuk alat peraga, untuk acara anak, dan berbagai keperluan lain di sekolah minggu, selalu dikurangi, bahkan ada yang ditolak...INI TIDAK PERLU! Padahal Anda menuntut kami menjaring jiwa banyak-banyak...dan apakah Anda tahu, sebagian jemaat dewasa yang datang di gereja Anda, itu karena mengikuti anak-anak mereka yang maunya sekolah minggu di gereja Anda...Kami dituntut maximal, profesional, tapi anggaran kami minimallll....
Yach, kami memang tidak terlalu penting...bahkan sebuah survey menunjukkan hampir semua gereja anggaran untuk anak hanya 3% dari seluruh anggaran gereja...Kadang kalau kami masuk ke ruang ibadah umum yang wahh...mewah...fasilitas wah, ac dingin...tahukah Anda, atau apakah Anda pernah masuk ruang SM? Ac-nya panas, bahkan ada yang belum pakai AC...nggak ada multimedia, jangankan fullband, keyboard atau gitar saja nggak ada...
Dear my Leader, My Spiritual Father, in my Church...
Ini bukan keluhan, kami sukacita melayani anak-anak, kami mengasihi mereka, sebab kalau tidak, pasti kami sudah cabut, ngapain capek2 ngurus anak orang...nggak dibayar lagi! Tapi kami mengasihi mereka...mereka perlu mengenal Tuhan Yesus sejak kecil, agar mereka tidak binasa...
Kami hanya perlu merasa, bahwa Anda benar-benar Bapak Rohani kami, gembala kami, leader kami...yang mendukung pelayanan kami, mengayomi pelayanan kami dan peduli pada pelayanan kami... Kami hanya rindu merasa bahwa kami tidak yatim piatu di gereja kami...
Sekali lagi, ini bukan keluhan, tapi hanya ingin memberikan Anda wawasan...Setelah Yosua bangsa Israel kehilangan generasi yang mengenal Tuhan, sesudah rasul-rasul banyak gereja yang tertulis di Alkitab sudah punah, karena kehilangan generasi...negara-negara Eropa ada gereja-gereja yang kosong, dijual jadi bar, resto, bahkan tempat ibadah agama lain...kenapa? Mereka kehilangan generasi... Pernahkah Anda bayangkan, bila gereja Anda tanpa ada kami guru-guru sekolah minggu?? Siapa yang akan meneruskan gereja Anda 15-20 tahun mendatang???
Semoga Anda membaca surat ini...
Semoga Anda merenungkannya...
Dan saya berdoa Anda (bukan hanya gembala kami, tapi semua pemimpin jemaat) berubah paradigmanya tentang sekolah minggu atau pelayanan anak di gereja Anda...
Salam dalam kasih
Guru Sekolah Minggumu

YESUS BIKIN HIDUP LEBIH HIDUP


Seorang peminum berat suatu malam mabuk dan tertidur di kandang kuda, tetapi di sanalah ia bertemu dengan Yesus. Kemudian hidupnya berubah, ia menjadi seorang suami dan ayah yang baik bagi keluarganya. Perjumpaannya dengan Yesus telah mengubah hidupnya menjadi lebih baik. Seorang wanita perokok dan peminum mendadak berubah drastis ketika suatu malam menghadiri sebuah KKR. Di kemudian hari ia menjadi wanita yang lembut dan rajin beribadah. Seorang pemuda pembunuh dijatuhi hukuman mati. Pada awalnya ia sangat buas dan sangar, tetapi suatu malam ia menangis tersedu-sedu bagitu menemukan Juruselamatnya. Esoknya ia terlihat bersikap baik dan penuh senyum.
            
Ketiga orang itu hanyalah sedikit contoh dari orang-orang pendosa yang kemudian “ditangkap” Tuhan dan diselamatkan dari kehidupannya yang penuh dosa. Hidup mereka berubah, sikap mereka berubah dan pandangan mereka akan kehidupan juga berubah. Semua ini terjadi karena mereka telah bertemu dengan Yesus, Juruselamat mereka. Hidup yang semula tampak kelabu, suram dan tampak tak ada harapan, tiba-tiba berubah cerah dan penuh warna. Mereka memang hidup, tetapi hidup mereka tak bisa dinikmati. Namun setelah Yesus masuk dalam hati mereka, membersihkan dosa-dosa mereka dan menyucikan mereka, semuanya tampak menjadi berbeda. Memang, Yesus ‘bikin hidup lebih hidup!
            
Ini bukan propaganda iklan rokok, karena benda ini tak bisa membuat hidup lebih hidup. Ini juga bukan untuk benda atau kenikmatan di atas muka bumi ini yang tampaknya membuat hidup menjadi lebih cerah dan penuh gairah. Tak ada! Tak ada satu hal pun dalam dunia kita ini yang menjanjikan harapan tentang hari depan kepada kita.
            
Hanya Yesus, tak ada yang lain, yang membawa kita pada keselamatan (Kisah Para Rasul 4:12). Tak ada pribadi yang bisa mengangkat dosa-dosa kita selain Dia. Tak ada sesuatupun yang mampu merubah warna merah hitam hati kita menjadi putih bersih. Tak ada lembaga asuransi manapun yang bisa menjamin keselamatan jiwa kita dari api hukuman kekal, selain janji Firman Allah. Tak ada sukacita dunia yang bisa membuat kita merasa bahagia dan damai selain sukacita sorgawi yang dianugerahkan Allah kepada kita. Singkatnya, hidup kita tak menjadi lebih hidup hanya karena kenikmatan, kesenangan dan kemewahan dunia ini.
            
Kita bisa lihat bukan, tidak sedikit orang berduit, punya jabatan, terkenal dan digandrungi banyak orang, yang stres, depresi, terlibat narkoba dan akhirnya mati sia-sia. Lebih mengenaskan lagi bila yang mengalami itu orang yang miskin, tak berduit, hidup susah dan pengangguran.
            
Oleh sebab itu, seharusnya kita bersyukur, kita memiliki sumber sukacita, sumber berkat dan sumber pengharapan: Yesus Kristus. Kalau Anda belum memilikinya, saya kuatir Anda belum benar-benar memiliki Yesus dalam hidup Anda. Apapun masalah kita dan bagaimanapun keadaan dunia ini, kita seharusnya tidak perlu takut dan kuatir. Sebab Yesus bikin hidup lebih hidup. Anda harus yakin itu!! (YD-02/03)

ASYIKNYA RAME-RAME


Seekor semut menemukan secuil roti. Baginya itu merupakan berkat yang luar biasa dari Tuhan. Ia ingin segera menyantapnya, tetapi ia ingat kawan-kawannya di rumah. Ia pun berusaha membawanya pulang. Namun roti itu terlalu besar dan berat baginya. Berkali-kali ia mencoba mengangkatnya, tetap saja roti itu tidak bergerak dari tempatnya. Si semut berlari ke sana-kemari untuk memanggil teman-temannya. Tidak lama kemudian telah terkumpul beberapa semut di sekeliling roti itu. Dengan bersemangat dan penuh kekompakan, mereka mulai mengotong roti itu. Beban yang semula terasa berat bagi seekor semut, sekarang menjadi terasa ringan, karena dibawa bersama-sama.
            
Melakukan sebuah pekerjaan yang berat, memang tidak mungkin diselesaikan seorang diri. Kehadiran teman sangat dibutuhkan untuk membantu meringankannya. Itulah sebabnya manusia dijuluki mahkluk sosial, mahkluk yang berinteraksi dengan sesamanya. Tak ada manusia yang bisa hidup seorang diri. Sekuat apapun dia, pasti membutuhkan kehadiran orang lain.
            
Dalam gereja pun dituntut kebersamaan. Itu sebabnya ada perintah kasihilah sesamamu manusia (Mat 22:39). Dan ada nasihat bertolong-tolonganlah menanggung bebanmu (Gal 6:2). Melaksanakan amanat agung Yesus Kristus, yaitu memberitakan Injil, mengajar dan memuridkan juga dituntut sebuah kebersamaan. Ada orang yang bisa menginjil, tetapi tidak bisa mengajar, maka ia membutuhkan seseorang yang bisa mengajar, dan sebaliknya. Kalau sekarang, ada orang yang bisa berkhotbah, tetapi ia tidak bisa memimpin pujian, maka ia butuh seorang pemimpin pujian. Pekerjaan Tuhan tidak bisa dilakukan seorang diri. Kita butuh orang lain untuk membantu kita. Itu sebabnya seirng orang menyebut, melayani Tuhan itu bukan ‘single fighter’ tetapi sebuah’team’.
            
Coba Anda bayangkan jika Anda memimpin sebuah gereja dan Anda harus mengajar sekolah minggu, memimpin kaum muda, memimpin pujian, berkhotbah dan menjalankan kolekte sendiri, kira-kira apa yang terjadi? Anda pasti segera kehabisan tenaga. Anda akan lelah dan frustasi melayani Tuhan. Musa pernah mengalami hal ini. Ia memimpin bangsa Israel yang begitu banyak jumlahnya seorang diri. Sampai akhirnya, mertuanya menyarankan ia untuk membuat sebuah team pelayanan (Kel 18:13-26).
            
Sebuah team harus saling mengasihi. Sebuah team harus  saling berbagi. Sebuah team harus membuang keegoisan masing-masing. Sebuah team harus mengutamakan kepentingan bersama, bukan mencari keuntungan diri sendiri. Sebuah team harus tahu tempatnya masing-masing. Sebuah team harus dengan satu tujuan. Sebuah team harus saling toleransi, saling memaafkan, saling mendoakan dan saling menguatkan. Seperti sapu yang terkumpul dari banyak lidi, ia akan efektif untuk menyapu. Sebuah pelayanan yang terdiri dari banyak orang dengan kemampuan yang berbeda akan lebih efektif dalam menyelesaikan misi Tuhan di bumi ini.
            
Ketika kebersamaan dalam sebuah pelayanan telah tersusun rapi dan harmonis, kita akan berkata: melayani Tuhan asyiknya rame-rame.  yoed's